Cerita : Kumpulan hal bodoh ku setelah mengenal kamu

Ditulis oleh Pemuja on Wednesday, April 17, 2013

sebuah tulisan yang panjang,
perlu banyak detik untuk menuliskannya,
apalagi untuk membacanya kini.
tapi, waktu itu kita masih muda,
baru menginjak 20an, dan masih kuliah di semester 2
makanya, aku tak luput menuliskan cerita-cerita singkat ini di sini.

                               o                               
                        mari kita mulai                        
                               o                               


images credit to : uploader

aku pernah tak mengenal angka sama sekali
tiap hari aku disuguhi kumpulan bilangan
lama kelamaan aku pun terbiasa
bercengkrama dengan rangkaian kalimat matematika
walau kadang membuat ku terasa jemu dan pecahkan
rasa perih bertambah sakit.

aku pun tak pernah mengenal engkau sebelumnya
tak pernah terbesit melihat dirimu
bahkan dalam mimpi pun kau tak pernah hadir
sesaat sebelum aku jumpa dirimu

kini hari ku tiap malam
di penuhi bayang – bayang tentang dirimu
bahkan tanpa kau tahu,
dalam tidur pun mimpi ku bercerita tentang dirimu
walau aku tak merasa ada yang aneh

seperti angka, kau pun hadir di depan ku
setiap hari dan tiap kali
aku akan memulai bercengkrama dengan angka
yang semakin menyesakkan
antara siapa yang harus ku dahulukan

dari pencarian siapa dirimu
aku merasa ada rasa penasaran yang muncul
jujur, harus ku akui itu

saat pagi ku mengajak bilangan bercerita
dan sesering aku bercengkrama dengan angka – angka
itu lah yang ku harapkan jika aku bertemu denganmu

walau itu hanya kiasan
tak sekali pun aku berani menatap mu langsung
dan mengajak mu bertutur kata
hingga hari berganti masa nya

hingga ku mulai yakin
aku mulai tertarik padamu
namun itu seperti pungguk rindukan bulan
aku tak mampu gapai hati mu

aku tak bersedih,
aku tau tak mudah dapat kan hati mu
tak seperti memetik buah di kala matang

semasa telah aku lalui dengan mu
bertemu setiap hari
melewati pintu yang sama
masuk dan keluar dari pintu yang sama

aku berharap itu harusnya kita berdua
walau hanya harapan
setidak nya aku bisa bermimpi
agar aku memiliki cintamu

aku memang tak tahu kenapa
apa sebab aku mencoba untuk masuk dalam hidupmu
walau terkadang sifat ku mengganggu mu
tak putus semangat ku
meski aku malu di depan teman – teman mu

aku masih ingat kapan aku mencoba mencari tahu siapa nama mu
dengan 3 lemabaran kertas saat pertama di kelas
aku mencuri – curi info
karena aku tak kuat berhadapan dengan kaum hawa waktu itu

hingga saat rasa penasaran memuncak
aku tahu aku mulai menyukai mu
yang tak kau kenal siapa aku

walau udah kenal
hampir 4 purnama aku tak ada bicara dengan mu
sejak pertama ketemu
tapi aku selalu memperhatikan dirimu

aku pun tak tau jelas bagaimana suara mu
karena kau sering nya bicara dengan teman – teman mu
seperti bicara di tepi pantai
ditemani gemuruh air laut
dan desir pohon kelapa

pertama aku tau suara mu
waktu kamu lagi presentasi bahasa di depan
aku udah menunggu moment itu
ku pasang telinga ku
supaya aku jelas mendengar pola suara mu
banyak kau bercuap-cuap di depan
bukan nya aku tambah bosan
malah aku menikmati, karena aku ingin dengar suaramu
setelah kamu bicara, aku baru tau
suaramu gak jauh beda sama anak esempe
badan aja yang dewasa kelihatannya
ditambah expressi mu yang malu-malu
waktu salah ngomong
makin menguatkan analisis ku
jangan marah dulu,
itu artinya kau unik
kalau gak unik aku tak akan penasaran seperti ini

aku masih ingat waktu aku buat gool untuk kamu
waktu di League IF
udah malam waktu itu,
kebetulan kamu gak nonton
kebetulan atau sengaja gak peduli
kata teman-teman ekspresi aku kayak orang gila
whatever lah, yang penting aku persembahkan gol itu buat kamu

gol kedua aku kasih buat kamu waktu League KOPMA
tu gol aku kasih buat kamu juga kok
yang penting ada oleh-oleh karena aku merasa kamu semangatin dari jauh

gol ketiga waktu Olimpiade Kampus,
satu gol juga untuk kamu.
tapi ekspresi ku nggak kayak orang gila lagi kok

maaf ya aku cuma ngasih satu gol tiap kompetisi
itu pun aku susah payah jadi gol.
teringat kamu nya waktu udah kepepet makanya cuma satu terus ☺

nambahin nih,
kemarin waktu aku cetak gol-gol itu.
tu kondisi nya kamu lagi gak nonton loh.
entah kenapa lagi, tiap kamu ada pas tanding
aku gak bisa cetak gol
padahal harus nya aku tambah semangat.
tapi gak harus juga sih
yang ada aku jadi egois waktu maen,
tapi aku tunjukin permainan tim yang bagus dari aku
ceeiiiillleeehhhh

masih ingat aku,
waktu kamu tuh ulang tahun,
kamu dikerjain sampe nangis sama teman sekelas
aku sih diam aja
gak mau sok kompak
dari jauh aku liat kamu dimarah-marahi
di bentak-bentak
awal nya aku  mau marah
tapi waktu aku liat jam
itu tanggal 29 Des 2009
yaaa,,, itu tanggal adalah hari ulang tahun mu
lagian aku gak punya hak buat marah
semua ujung-ujung nya salamin kamu
ngasih kado, foto-foto yang jadi kebiasaaan teman sekelas
apalagi yang cewek :p
tiap ada moment dikit aja yang gak penting langsung foto-foto
tapi moment ulang tahun kamu penting banget buat aku
karena aku bisa liat kamu tuh gimana waktu nangis
hhheeeee
waktu teman-teman lagi asik salam kamu
entah setan apa yang mengajak aku menjauhi ruangan kelas waktu itu
dan melenggang langsung pulang ke kosan
padahal saat itu aku ingin menyalam mu untuk pertama kali

kamu masih simpan kan kado dari aku?
lukisan foto mu yang aku buat dengan bantuan tangan teman aku.
simpan ya, jangan di buang.
sedikit cerita, entah setan apa yang buat aku niatin itu.
padahal gak sepantas nya sih aku ngasih kado
tapi aku yakin aku pantas memberi kamu kado,
walau kita gak pernah bicara.
masalah nya kenapa gak pantas
karena aku ngasih kado itu tanggal 9 Jan 2010
wew.. telat 3 minggu (anggap aja)
biar kayak lagu Jamrud  yang “Telat 3 bulan”
hhheeee
kalo aku gak salah waktu itu ujian akhir
Kalkulus yang menyakitkan
dan waktu itu sengaja aku potong rambut
karena kebetulan udah amburadul
ya, sekalian menciptakan moment juga
pangkas rambut di belain demi kado

oh iya lupa,
aku ngasih nya habis kalkulus kemarin
tanpa banyak babibu
aku ambil tu lukisan dari mobil patrik
sebelum nya sih udah minta tolong ayu
(thanks buat ayudya rizka yang uda nahan kamu)
buat menahan kamu biar jangan berkeliaran terlalu jauh
kan waktu itu hujan
aku kasih itu kado,
eittsss.. ada moment yang terwujud
aku bersalaman sama kamu
akhirnya, terpenuhi juga aturan perkenalan
harus minimal salaman sekali seumur hidup

sampai disitu??
aku juga udah mulai lupa semua
makanya aku mulai catat balik cerita yang aku alami
dan mungkin gak aku sadari

oh ya, tiba di hari valentine
aku siapin coklat.
aku pesan tuh, bukan aku yang buat.
ada hal menarik, bukan masalah coklat nya
tapi masalah moment aku kasih coklat nya sama kamu
waktu itu habis kuliah PTI (Pengantar Teknik Informatika)
orang-orang sekelas sudah mulai keluar kelas
buru-buru aku panggil kamu
terus aku keluarkan coklat yang dari tadi udah aku jaga-jaga
biar jangan hancur.
ambil dari tas, terus aku kasih sama kamu
sambil bilang “selamat valentine ya Ta”
entah semangat cinta atau setan macam apa yang buat aku berani
padahal di dalam kelas masih ada dosen
yang juga Dekan Fakultas jurusan kita
mau malu, aku gak perdulikan lagi
pantang mundur,
mungkin kalau aku jadi dosen itu
aku pasti salam tu mahasiswa terus bilang
“karena berani dapat nilai B kamu nak” *
hhhaaaahhhaaaaa


*terakhir pas nilai keluar aku dapat nilai B 
seperti yang ada ditulisan ini, harusnya nulis A :3

{ 0 comments... read them below or add one }

Post a Comment